Hidup Tanpa Razia Ranmor… Seperti Apa Ya Rasanya…???

Sebenarnya artikel ini udah lama nyantol di draft, cuman ya karena lagi gak mood, jadi betah deh di draft deh…
Baru-baru ini Kota Solo memberlakukan sebuah peraturan baru mengenai razia kendaraan bermotor, yaitu penghapusan aktivitas razia kendaraan bermotor di Kota Solo, (yang ternyata diikuti oleh Polda Jateng) karena dinilai kurang efektif untuk mengurangi tingkat kecelakaan karena pelanggaran lalu lintas, kemudian diganti dengan pengaktifan patroli polisi di jalan raya pada sebuah pelanggaran fisik lalu lintas, misal nerobos lampu merah, gak pake helm, gak pake kelengkapan motor, melewati garis zebra cross dll.

“Yessssssss….!!!” itulah yang mungkin sepontan keluar dari mulut maniak pelanggaran alias pengendara motor yang kurang sadar, cuek dengan peraturan lalu lintas, dalam artian di pikirannya tidak pernah terpikir untuk mematuhi peraturan lalu lintas, boro2 bikin SIM, helm aja dipake kalo inget mau lewat pos polisi aja.

Trus gimana menurut saya? Yaaaa… setuju gak setuju sih karena keputusan dari pak polisi itu jelas pasti ada kekurangan dan kelebihannya.
Kalo pendapat saya secara pribadi sih, gak ada pengaruhnya apa-apa ke saya, malah lebih diuntungkan soalnya kadang males juga kudu berhenti dan keluarin SIM dan STNK dari dompet, kemudian antri, trus masukin surat2 ke dompet lagi, apalagi kalo sedang ada hal yang mendesak. Belum lagi kalo lagi apess motor abis dipinjem, STNK lupa dimasukin dompet lagi, kena deh surat cinta dari pak polisi atau yang lebih beken adalah uang makan demi per-damai-an bersama.

Kemudian pendapat saya secara umum, ya setuju juga, tapiiiii… konsekuensi dari peniadaan razia, yaitu diganti dengan pengaktifan patroli terhadap pelanggaran lalu lintas harus benar-benar dijalankan. Kenapaaa? Ya karena kalo polisi males patroli di jalan, bubarrrr deh peraturan lalu lintas mengingat masih rendahnya tingkat kesadaran pengguna jalan terhadap peraturan lalin. Bodohnya aja, lha wong ada razia aja masih banyak pelanggaran lalin, apalagi razia ditiadakan. Sebaiknya razia jangan benar-benar ditiadakan, ya sesekali diadakan razia untuk mengingatkan akan kelengkapan dan kelayakan berkendara (terutama SIM) atau mengecek keabsahan kepemilikan motor.

Tambahan lagi, saya harap pak polisi juga bekerja dengan jujur dan tidak mencari-cari kesalahan pada pengguna jalan demi “uang makan”, tau sendiri lahhh kadang ada polisi yang lebay dalam menunjuk kesalahan pada pelanggar. Terakhir, dari pengguna jalan alias masyarakat sendiri (termasuk saya) ya harus terbiasa dengan peraturan ini, jangan dikit-dikit mengeluh peraturan sekarang ketat sekali, sering ngejar2, sering nilang, dll. Woooo, kan karena semua ini demi kebaikan bersama, agar kita semua berkendara jalan raya dengan tertib, aman dan nyaman. Ingat, Peraturan tetaplah peratuan, kalo yang melanggar ya harus dihukum (meski sekarang hukum di negeri kita bisa dibeli), yaaa minimal kita mencoba jadi orang “bersih” walopun sekecil apapun itu usaha kita (saya juga bukan orang suci yang gak punya salah masbro). Semoga pak polisi dan masyarakat bisa bersinergi untuk mewujudkan lalu lintas yang tertib, aman dan nyaman, bukan momok yang menakutkan bagi keselamatan jiwa kita. respect sesama pengguna jalan :)

Salam Coolrider Fixer

gambar dari sini

18 responses to “Hidup Tanpa Razia Ranmor… Seperti Apa Ya Rasanya…???

  1. petromaxxx!!!

  2. tp dalam sehari ini 2 orang dicegat pak pulisi. ya…satu krn gapake sepion, satune gak tau napa…berhenti di lajur kiri lampu merah. ya’e…

  3. Masalah lalulintas sebenarnya sdh sangat acute dan kronis . Dilakukan tindakan sekeras apapun hasilnya kurang memuaskan . Inti dari permasalahan adalah kesadaran akan pengguna jalan itu sendiri . Hrsnya dari sejak dini dilakukan pengertian akan pentingnya kesadaran berlalu lintas . Kalau perlu msk dlm kurikulum pendidikan dari sd. Tanpa adanya kesadaran sulit terwujud adanya ketertiban . Tentu hrs diimbangi dng peningkatan sikap dan mental penegak hukum itu sendiri . Bandingkan dng singapura !

  4. Ya ngono iku laah.. Bagemana lagee?

  5. Ya ngono iku laah.. Bagemana lagee? :mrgreen:

  6. ternyata memang razia tetap dibutuhkan :mrgreen:

  7. razia skrg mah orientasinya dut rp 10.000 lolos.,.,.
    hahahaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s