Pengalaman Sidang Tilang di Pengadilan

Sebenarnya ini kejadiannya udah lama sih, sekitar bulan Juli… tapi baru sempat nyeritainnya…
Jadi gini, suatu malem sekitar jam 22.00 WIB, saya keluar mau ke ATM buat setor transaksi jual-beli di kaskus. Seperti biasa naik motor kesayangan, RK-Cool menembus duinginnya malam. Saat sudah masuk perbatasan kota Solo (Tugu Adipura), sebuah pemandangan keramaian dari jauh saya lihat. Saya kira ada sebuah kecelakaan, ternyata setelah cukup dekat adalah sebuah razia gabungan oleh pak Poltabes Surakarta. Pertama sih, saya tenang-tenang saja toh saya rasa sudah lengkap dan tidak ada sesuatu yang melanggar. Tapi, tiba-tiba saya teringat sebuah kertas yang namanya STNK saya yang tadi siang dipinjem babe buat nganter simbok. Badalakingkong, ternyata STNK saya ketinggalan! berhubung sudah deket dengan lokasi dan tidak memungkinkan untuk kabur, ya sudah pasrah saja, siapa tau bisa dinego STNK-nya biar dianter babe ke TKP.

ilustrasi razia


Sial sekali ternyata ndak bisa dinego sekali alias harga mati, kudu ditilang, SIM saya ditahan dan kudu sidang! sempat deg-degan karena belum pernah ngalamin yang namanya sidang, jangan-jangan gini, jangan-jangan gitu, apalagi setelah saya tanya ke polisi muda yang nyegat saya katanya menurut undang-undang kalo gak bawa surat dendanya maksimal 200ribu. Alamakkk, dapet duit darimana buat bayar sebuah sifat alami manusia, LUPA, ya, lupa bawa STNK, bukan karena sengaja gak bawa STNK. :cry: Setelah telpon kakak saya, saya sedikit ditenangkan setelah dijanjiin mau bantu pinjemin duit kalo emang dendanya segitu tadi. :mrgreen: Akhirnya saya pulang dengan membawa surat merah tanda undangan dari Pak Hakim Pengadilan Negeri. :(

Hari yang ditentukan telah tiba, dimana saya bakal disidang karena dosa saya dalam peraturan lalu-lintas. Sempat deg-degan mau diapakan nanti sama Pak Hakim. Setelah nyampe Pengadilan Negeri Solo di Jalan Slamet Riyadi atau Gedung Grha Wisata Solo. Di parkiran saya langsung disambut oleh tukang parkir yang menawarkan jasa “penitipan” sidang, meski sempat tanya-tanya akhirnya saya tolak dengan halus dengan alesan pengen cari pengalaman ngrasain sidang aja (kapan lagi bisa sidang kayak gini, ya gak?), lagipula siapa tau dia “nyari untung” tinggi atas praktik pencaloannya (dia minta dibayar Rp. 51.000,- dengan rincian Rp. 41.000 sebagai denda dan Rp.10.000,- sebagai upahnya).

surat tilang


Setelah saya masuk ke kompleksnya dan tanya-tanya petugas yang ada saya langsung diarahan ke Ruang Pidana buat mendaftar sidang. Setelah mendapatkan nomer urut, saya diarahkan untuk menunggu panggilan giliran sidang di ruang sidang yang diatur per sepuluh terdakwa yang masuk ruangan. Setelah giliran 10 barengan saya masuk ruangan, satu per satu terdakwa dipanggil untuk menghadap hakim dan dibacakan kesalahannya dan besar dendanya. Tibalah giliran saya dihakimi, “Melanggar Pasal 288 ayat 1, tidak bawa STNK, denda 35.000 plus administrasi 1000″. Nyessss, legaaaa “Ya pak!” jawab saya kemudian langsung ngeloyor ke tempat pembayaran.

ruangan sidang


Di tempat pembayaran, terlebih dulu ngumpulin slip tilang ke meja Pak kasir. Setelah itu nunggu dipanggil sama pak kasir, sekitar 10 menitan karena prosesnya juga lumayan cepet en gak ribet. Setelah itu dipanggilah, saya “Adi, Colomadu, Rp.36.000,-”. Sippp, kasih dahhhhh… Abis itu saya pulang dengan senyum karena selain SIM saya sudah kembali ke dompet, saya juga dapat sebuah pelajaran berharga dari kejadian ini.

Pak Kusir, eh, Kasir


Poin yang saya dapat dari kisah di atas adalah :
- Jangan lupa selalu mengecek kelengkapan saat mau bepergian, mulai dari hal-hal kecil (surat-surat) sampai dengan kelengkapan safety riding (helm, jaket, dll). Karena kita tidak tau apa yang bakal terjadi di jalan raya nanti.
- Jangan ragu-ragu untuk sidang jika mengalami kejadian sial dengan polisi seperti saya, ndak usah takut ama omongan polisi ntar di pengadilan diginiin digituin. Selain itu, jika kita “titip”, sama aja kita merugikan negara, karena kemungkinan “uang titipan” itu ternyata masuk perut Pak Polisi ybs. (Semoga saja uang sidang juga tidak dikorup sama oknum-oknum tertentu)

Sekian sebuah kisah pengalaman nyata dari saya, semoga bermanfaat buat semua :)

About these ads

22 responses to “Pengalaman Sidang Tilang di Pengadilan

  1. klo misalnya aku yang ketilang lsg aja bilang
    “ok pak saya salah, minta form biru aja biar saya bayar di BRI langsung”
    lbh praktis mas Adi :mrgreen:

  2. Koboys kena tilang :lol:
    pelajaran berharga bro!

  3. memang mas kalo sidang itu nggak menakutkan, saya sudah pernah mengalami sendiri. yang bawa motor saya sih keponakan yang nggak punya sim, apalagi waktu itu sudah saatnya plat nomor diganti dengan yang baru (plat yang baru sudah ada tapi belum dipasang). akhirnya sidang deh, dua buah pelanggaran cuma kena denda 60.000 kalo nggak salah waktu itu..

    cuma kadang yang bikin agak repot kalo pas sibuk dan nggak bisa dateng pada saat hari sidang. kalo kayak gini gimana ya?

    oh ya, ada alternatif lain kalo nggak mau sidang yaitu minta surat tilang warna biru lalu bayar dendanya di BRI. kalo seperti ini barang bukti yang dtahan misalnya sim atau stnk akan dibawa oleh polisi, tidak dikirim ke pengadilan. hanya saja dendanya sesuai dengan yang ada di list. misalnya nggak bawa sim ya kenanya 500.000, kalo di pengadilan kan nggak segitu mahalnya..

    terimakasih atas sharingnya..

  4. Wah,tilang.cucakrowone ono ra kui?

  5. Wah apik iki
    iso kanggo patokan ye nganti kena tilang
    tapi yen iso aja nagnti ah

  6. lha spion yg cuma 1 ga kena to mas? :mrgreen:

  7. @ricky martini
    yoi pakdhe

    @tri setyo
    nah,itu dia yang bikin dilema pak, kadang waktu sidang tubrukan ama acara lain.,nah,berarti opsi sidang lebih tepat jika pekerjaan kita tidak terlalu ketat, ataupun kita bisa minta izin dahulu ke perusahaan..kan sidang paling gak nyampe 1jam..

    @koplax
    haishhh.,emang bakul manuk piye? :evil:

    @maskur
    ya lupute manungso pakde.,
    koyo aku ngeneki, ndilalahe yo apesmen,sekali lupa bawa stnk wae pas ada razia

    @kentas
    gak..hehe..
    Aku spion 1 dah cukup ken,yen 2 malah ganggu konsentrasi.,hehe..
    *ngeles.com :mrgreen:

  8. bhuahhaha..aku mau meh ketinggalan dompetku..untung kelingan..wah 35 rebu ttp rak rela tak kei wong2 korup kui :mrgreen:

  9. damai itu 20rebu :mrgreen:

  10. Bener kata mas elsa, kalo kena tilang mending minta form birunya aja, biar kita bisa bayar langsung via BRI, soale aq dulu juga gitu, gara2 spion nyah sexy cuman 1 akhirnya kena tilang didaerah supit urang kraton kasunanan

  11. Thank Bro, jd gak takut sidang lah klo kna tilang nanti..
    Emang sih slama ni blm pernah kena tilang.. Eh pernah ding waktu smea kna razia di depan taman jurug, tp dah lama(1996) Bro..

  12. Ngantri gak bro ??? kalo dihitung2 brp lama di kantor pengadilan ???

  13. pengalaman waktu d tilang

    -kesalahan lpa bwa sim titip sidang k petugaz kpolisian rp75,000
    -kesalahan sim mati d cilegon minta form biru kena rp250,000 d ambil dari denda tertinggi…, akhirny minta form merah buat sidang…, minggu depan sidang d pengadilan……., d voniz denda rp35,500

    wah dri situ ane rekomendasiin bwat rekan” yg kena tilang mending ngambil form merah…., buat sidang…..

    coz d situ kita bisa ngebela diri, jika memungkinkan bisa adu argumen dengan petugaz yang nilang kita…..

    thanxz

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s